Status Kesehatan Konsumen Indonesia




Status Kesehatan Konsumen Indonesia

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia baru saja merilis hasil terbaru dari Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013. Riset berbasis masyarakat ini bertujuan untuk menyediakan informasi indikator pembangunan kesehatan dengan menggunakan sampel rumah tangga yang mewakili wilayah nasional, provinsi, dan kabupaten/kota.

Menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Badan Litbang Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, tujuan dari Riskesdas 2013 adalah menyediakan informasi berbasis bukti untuk perumusan kebijakan pembangunan kesehatan di berbagai tingkat administrasi. Selain itu, penyediaan peta status dan masalah kesehatan di tingkat nasional, propinsi dan kabupaten/kota. Termasuk juga informasi perubahan status kesehatan masyarakat yang terjadi dari tahun 2007 sampai 2013.
Tujuan lainnya adalah untuk membandingkan status kesehatan dan faktor yang melatarbelakangi antar propinsi dan kabupaten/kota, juga menilai disparitas wilayah kabupaten/kota menggunakan Indeks Pembangunan Kesehatan Masyarakat (IPKM)serta mengkaji korelasi antar faktor yang menyebabkan terjadinya perubahan status kesehatan.

Penyakit degeneratif
Hasil Riskesdas 2013 menunjukkan beberapa prevalensi penyakit degeneratif di Indonesia. Penyakit jantung koroner berdasarkan wawancara menurut provinsi menunjukkan angka prevalensi sebesar 1,5% pada populasi umur lebih dari atau sama dengan 15 tahun. Sedangkan prevalensi penyakit stroke adalah 12,1 per seribu penduduk. Hal ini berdasarkan jawaban responden, baik yang pernah didiagnosis oleh tenaga kesehatan maupun dari gejala yang pernah dirasakan. Sedangkan prevalensi untuk penyakit diabetes mellitus (DM) pada populasi umur lebih dari atau sama dengan 15 tahun berdasarkan wawancara, baik menurut hasil diagnosis dokter maupun gejala, mencapai 2,1%, meningkat 1% dari tahun 2007. Data lain dari sumber yang sama juga menyebutkan, prevalensi tumor/kanker di Indonesia adalah 1,4 per 1000 penduduk.
Data ini menunjukkan bahwa masih banyak masyarakat Indonesia yang menyukai gaya hidup bermalas-malasan (sedentari), dengan aktifitas fisik yang kurang. Belum lagi ada data yang menunjukkan bahwa konsumsi sayur dan buah masyarakat Indonesia setiap harinya masih sangat rendah.

Stunting
Indonesia saat ini juga masih menghadapi masalah dengan rendahnya status kesehatan dan gizi masyarakat. Salah satunya ditunjukkan dengan tingginya prevalensi anak pendek (stunting). Data Riskedas 2013 menunjukan balita di Indonesia mempunyai tinggi badan di bawah standar yang ditetapkan atau stunting. Prevalensi pendek pada balita meningkat dari 35,7% (2010) menjadi 37,2% (2013). Anak pendek sejatinya bukan hanya persoalan fisik, tetapi kondisi fisik anak menggambarkan adanya masalah gizi kronis. Masalah ini muncul sebagai akibat dari keadaan yang berlangsung lama seperti kemiskinan, perilaku pola asuh yang tidak tepat, sering menderita penyakit secara berulang karena higiene dan sanitasi yang kurang baik. Kerusakan yang diakibatkan oleh ‘anak pendek’ tidak dapat diubah (irreversible). Dalam jangka panjang, ‘anak pendek’ akan berdampak pada rendahnya kecerdasan, kemampuan fisik dan produktifitas anak pada masa yang akan datang.
Untuk mewujudkan masyarakat yang lebih sehat, peran industri sangat diperlukan. Melihat kondisi status kesehatan masyarakat, penyediaan pangan yang dapat mendukung kesehatan merupakan peluang yang besar bagi Industri. Karena tak hanya pemenuhan kebutuhan zat gizi makro, pemenuhan akan zat gizi mikro juga dinilai sangat penting untuk meningkatkan status kesehatan masyarakat Indonesia. Fitria

Referensi
[Kemenkes]. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Riset Dasar Kesehatan 2013.

Artikel ini diterbitkan di majalah FOODREVIEW INDONESIA edisi Februari 2014. Artikel lainnya dapat dibaca di di sini

Artikel Lainnya

  • Mei 15, 2019

    Parameter Uji Krimer Nabati

    Sesuai dengan Undang-Undang Pangan No. 18 Tahun 2012 tentang Pangan, Keamanan Pangan adalah kondisi dan upaya yang diperlukan untuk mencegah pangan dari kemungkinan cemaran biologis, kimia, dan benda lain yang dapat mengganggu, merugikan, dan membahayakan kesehatan manusia serta tidak bertentangan dengan agama, keyakinan, dan budaya masyarakat sehingga aman untuk dikonsumsi. Untuk menjamin keamanan produk, maka diperlukan pengujian yang menjadi standar dalam pangan yang aman serta tidak membahayakan konsumen. Pada krimer nabati, ada beberapa parameter uji yang dilakukan seperti (i) uji fisik yang meliputi bulk density, kadar air, dan partikel tak larut; (ii) uji kimia yang meliputi kadar lemak, kadar protein, dan pH larutan.  ...

  • Mei 14, 2019

    Fungsi Karbohidrat dalam Krimer Nabati

    Layaknya produk pangan lainnya, dalam memproduksi krimer nabati tentu diperlukan bahan-bahan lain selain bahan utama untuk dapat menghasilkan karakter yang diinginkan serta mencapai kualitas terbaik. Dalam krimer nabati ada beberapa bahan penyusun yang biasa digunakan dalam produksinya seperti bahan baku yakni karbohidrat seperti sirup glukosa (tapioka/jagung), lemak/minyak nabati, pengemulsi, perisa dan pewarna, penstabil, dan lain sebagainya. Karbohidrat memiliki fungsi utama sebagai filler/carrier serta membantu memberikan mouthfeel yang diinginkan. ...

  • Mei 14, 2019

    Integrasi Rantai Pasokan untuk Menghadapi Krisis Pangan

    Pertumbuhan populasi manusia yang semakin meningkat sebanding dengan bertambahnya kebutuhan pangan yang harus dipenuhi. Peningkatan jumlah kebutuhan pangan ini tidak diiringi dengan kecukupan stok pasokan pangan yang ada. Akibatnya, stok pasokan pangan semakin terbatas dan mulai terjadi krisis pangan diberbagai belahan dunia. Berdasarkan hasil penelitian Economist Intelligence Unit (EIU) yang didukung oleh Cargill memperlihatkan megatren yang dapat memengaruhi kelangsungan rantai pasokan pangan, di antaranya yaitu penyediaan infrastruktur yang belum memadai, kelangkaan sumber daya pangan, serta stok pangan yang terbuang sebelum sampai ke tangan konsumen (food loss) dan sampah pangan (food waste). ...

  • Mei 13, 2019

    Krimer Nabati Sebagai Ingridien Produk Pangan

    Tidak dapat dipungkiri bahwa perkembangan teknologi memberikan banyak dampak yang beragam pada preferensi pemilihan produk oleh konsumen.  Pengenalan produk-produk baru yang sebelumnya tidak diketahui oleh konsumen menjadi semakin mudah dan terjangkau. Selain itu, dampak teknologi tentu juga  meningkatkan daya saing antar industri untuk semakin berlomba-lomba dalam menciptakan produk yang diinginkan oleh konsumen. ...

  • Mei 13, 2019

    Pengembangan Laboratorium Virtual untuk Produk Berbasis Susu

    Penerapan teknologi dalam kegiatan di laboratorium semakin berkembang, termasuk pemanfaatan teknologi yang disebut Laboratorium virtual. Laboratorium ini merupakan serangkaian alat-alat laboratorium yang berbentuk perangkat lunak berbasis multimedia interaktif, yang dioperasikan dengan komputer dan dapat mensimulasikan kegiatan di laboratorium seakan-akan pengguna berada pada laboratorium sebenarnya. Penggunaan laboratorium virtual pada industri pangan memungkinkan eksperimen jarak jauh dengan lebih mudah, efisien, dan lebih ekonomis. ...

Finasterid Generika 1mg cialis super active online Lida Daidaihua Inhaltsstoffe Original Viagra Use Generisk finasterid ED Packs Levitra Original Kamagra Effervescent Tablets Meizitang soft gel original version Propecia For Hair Loss Viagra 50mg Generic Levitra (Vardenafil) 20mg Lida Daidaihua Lida Daidaihua Meizitang funziona Original Viagra Pills Pacchetto di prova generici Lipitor Generika Kamagra Super ingredientes activos Meizitang in Ireland