Pengembangan Ingridien Berbasis Susu


 

Selain diolah menjadi produk berbasis susu, perkembangan teknologi dan ilmu pangan juga menjadikan susu sebagai sumber yang menghasilkan berbagai ingridien untuk diaplikasikan pada produk pangan. Pengembangan ingridien berbasis susu yang dilakukan di antaranya adalah dalam menjawab tantangan pangan, misalnya pengurangan konsumsi garam. "Salah satu ingridien baru yang telah dikembangkan adalah whey permeate atau sering disebut juga dairy product solids," tutur Director Food Perfection Consultancy Singapura, Martin Teo pada Seminar The Application of Dairy Product as Food Ingredient yang diselenggarakan atas kerja sama SEAFAST Center IPB, US Dairy Export Council, Pusat Unggulan Ipteks Perguruan Tinggi Indonesia, dan Maw Foundation di Bogor pada 12 September 2017.

 

Ia menjelaskan bahwa ingridien ini mempunyai beberapa kelebihan, di antaranya yaitu dapat diaplikasikan untuk produk rendah garam. Secara umum, penambahan 10-11 gram whey permeate dapat menggantikan 1 gram garam. Selain itu pada produk patiseri seperti muffin, penambahan whey permeate dapat menghasilkan produk yang lebih lembut dan lembab (moist). Ingridien ini juga secara umum mempunyai harga yang lebih rendah daripada ingridien susu lain, misalnya bubuk skim dan sweet whey. Hal ini memberikan keuntungan industri dalam meningkatkan efisiensi biaya produksi. Fri-29

Artikel Lainnya

  • Mar 28, 2021

    Kualitas Pangan Beku

    Produk pangan beku menjadi semakin digemari konsumen karena beberapa alasan seperti: mengurangi kontaminasi, mengendalikan kerusakan pangan yang diakibatkan oleh mikroba, mengendalikan perkembangan mikroorganisme selama penyimpanan, menghambat penurunan zat gizi, serta mempertahankan kualitas organoleptik. ...

  • Mar 27, 2021

    Pertimbangan dalam Reformulasi Produk Minuman

    Dalam reformulasi bahan pemanis produk minuman, pahami bahwa akan termodifikasi terutama cita rasa, kelarutan, dan viskositasnya. Untuk dapat meningkatkan cita rasa dalam proses pengurangan gula, penting untuk memilih pemanis yang tepat yang ditentukan berdasarkan tujuannya. ...

  • Mar 26, 2021

    Strategi Pengurangan Gula dalam Produk Minuman

    Prevalensi penyakit tidak menular (PTM) di seluruh dunia kian meningkat dari tahun ke tahun, begitu juga di Indonesia. PTM juga dikenal sebagai penyakit kronis, cenderung berlangsung lama dan merupakan hasil kombinasi faktor genetik, fisiologis, lingkungan, dan perilaku. ...

  • Mar 25, 2021

    Formulasi dan Fungsionalitas Snack Bars

    Tren kesehatan dan kebugaran pada produk pangan meningkat pesat pada beberapa tahun terakhir karena konsumen beralih dengan lebih memilih produk yang melalui sedikit proses (less-processed) dan lebih alami/organik dibandingkan produk regular.  ...

  • Mar 24, 2021

    Teknologi Snack Bars Ubi Jalar dan Kacang-kacangan

    Snack bars dapat dibuat dari bahan selain tepung gandum, oats dan granola, yaitu tepung ubi jalar, tepung kedelai dan tepung kacang hijau. Laboratorium Pengolahan Pangan, Balai Besar Litbang Pascapanen Pertanian telah melakukan riset dan pengembangan teknologi snack bars yang dibuat dari bahan pangan lokal.  ...