Ekstraksi Antioksidan Teh untuk Produk Pangan


 

Ekstraksi antioksidan dari  teh hijau dilakukan dengan etanol atau aseton untuk memperoleh ekstrak kasar.  Untuk preparasi bubuk katekin kasar, daun diekstrak dengan air dan ekstrak di-spraydrying. Bubuk teh hijau yang larut dalam air dilarutkan dalam air panas. Ekstrak aqueous dicuci dengan kloroform, dan diekstrak dengan etil asetat. Lapisan etil asetat diuapkan, dan larutan pekat di-freeze drying untuk menghasilkan bubuk kasar mengandung >90% katekin. Teh hitam diekstrak dengan air panas suhu 120∞C, ekstraknya 0,005-1,5% dari berat bahan, dan mengandung 5% polifenol. Ekstrak kemudian dapat diekstrak kembali dengan solven organik yang immiscible dengan air, dan diberi perlakuan tannase untuk menghasilkan produk antioksidan yang unggul. 

 

Salah satu studi menemukan bahwa aktivitas antioksidan katekin kasar dari teh lebih kuat daripada BHA atau dl-tokoferol dalam lemak hewani dan salad oil. Aseton exktrak dari teh sangrai efektif dapat mencegah kerusakan oksidatif biskuit. Antioksidan ekstrak teh juga sudah digunakan untuk mengawetkan potato flakes, emulsi daging, mayonnaise, margarine, ikan beku, lemak ayam, lemak babi, dan keju.

Selengkapnya baca di FOODREVIEW INDONESIA edisi September 2017

Artikel Lainnya