Perkembangan Teknologi Produksi Cold Brew



Pada prinsipnya semua ukuran kopi sangrai dapat diekstrak untuk persiapan pembuatan kopi panas maupun cold brew.  Ukuran partikel sangat menentukan bahan non-volatil yang dapat larut.  Seperti diketahui apabila ukuran terlalu kecil, rasa asam dan pahit akan lebih terasa.  Ukuran yang sangat kecil juga akan menyulitkan dalam proses penyaringan.  Ukuran sangat halus disukai bagi mereka yang menginginkan kopi panas tipe kopi tubruk.  Ukuran medium atau giling kasar banyak dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan kopi  cold brew.

Untuk keperluan yang siap minum tentunya digunakan perbandingan kopi dan air yang besar. Kopi cold brew yang diperoleh dapat langsung disajikan. Sebanyak 1,125 kg kopi giling kasar dalam kantong berpori direndam dalam 19-20 L  air selama 12-24 jam.  Apabila yang diinginkan kopi cold brew bentuk konsentrat, jumlah air yang digunakan hanya seperempatnya atau sekitar 5 L.  Konsentrat yang diperoleh biasanya tidak langsung diminum, akan tetapi diencerkan dengan es atau susu tergantung kesukaan. Tentunya panduan formula tersebut diperuntukkan untuk rumah makan atau kafe yang mempunyai pelanggan banyak. 

Lebih lengkapnya silakan baca di Foodreview Indonesia edisi Agustus 2018, Beverages: nutrition matters. Pembelian & Berlangganan hubungi kami : langganan@foodreview.co.id / 0251 8372 333 / WA 0811 1190 039

Artikel Lainnya

  • Jan 26, 2021

    Tantangan Industri Halal

    Tantangan saat ini yang dihadapi oleh industri halal memang terkait dengan rantai pasokan bahan halal. Hasil pertanian merupakan salah satu hal terpenting dalam rantai pasok pangan. Dengan adanya pasokan hasil pertanian yang memadai dan stabil, maka akan terjadi kestabilan harga pasokan hasil pertanian. ...

  • Jan 25, 2021

    Industri Pangan Halal: Harapan Ekonomi Indonesia

    Kebutuhan pangan yang cukup besar di Indonesia dan mayoritas penduduk muslimnya, menjadikan peluang pasar pangan halal sangat besar di Indonesia. Dengan adanya kebutuhan pangan halal yang cukup besar, maka Indonesia perlu memiliki pasokan bahan mentah yang cukup besar dan rantai pasok pangan halal yang cukup memadai. Hal inilah yang menjadi penting penjaminan kehalalan produk tidak hanya sebatas finished good-nya namun juga rantai pasoknya. Dengan demikian peluang industri halal di Indonesia tidak hanya sebatas finished good namun juga rantai pasok pangan halal. ...

  • Jan 24, 2021

    Rantai Pendingin Industri Pangan 2021

    Biaya logistik nasional untuk produk barang konsumen dan pangan masih terbilang tinggi, rerata 26% dari PDB nasional. Hal ini memerlukan pengelolaan platform dari hulu ke hilir atau dari first mile ke last mile, yang lebih lanjut dapat disebut sebagai Cold Chain Logistics Platform. ...

  • Jan 23, 2021

    Strategi Percepatan Perapan Kecerdasan Buatan

    Penerapan dan adopsi teknologi digital maju seperti AI di industri pangan masih belum sesuai harapan. Banyak industri pangan saat ini berada pada posisi wait and see. Jika pesaingnya menerapkan AI, barulah dia juga akan menerapkan AI. ...

  • Jan 22, 2021

    Inovasi Kecerdasan Buatan untuk Industri Pangan

    Berbagai inovasi penggunaan kecerdasan buatan untuk pangan telah dilakukan di berbagai negara maju. Sebagai contoh, Majalah Forbes (April 2020) menyajikan artikel yang berjudul “This AI Camera Can Help Restaurants Show that Their Food is Safe from Coronavirus”. Penemuan mutakhir ini merupakan terobosan yang cukup nyata dalam industri pangan. Alat ini mampu memastikan bahwa makanan yang dihidangkan terbebas dari virus korona karena telah dipersiapkan dengan protokol kesehatan yang ketat. Hal ini dimungkinkan karena pembuatan makanan dipantau lewat kamera yang menggunakan algoritma cerdas dan teknik image recognition. ...