Merekam Jejak Pangan dengan Gelombang Radio


 

Traceability (ketelusuran) merupakan persyaratan yang harus dipenuhi industri pangan guna mengetahui, mencari, dan mengikuti jejak riwayat pangan dalam rantai pangan. Berbagai teknik dan teknologi dikembangkan untuk mempermudah melakukan traceability tersebut. Salah satu yang terbaru adalah penggunaan penggunaan gelombang radio, yakni yang dikenal dengan teknologi RFID.

RFID (Radio Frequency IDentification) sudah diaplikasikan oleh beberapa industri pangan berskala besar untuk memantau produknya dalam rantai pangan. Pada prinsipnya teknologi ini menggunakan frekuensi radio untuk pertukaran data antara portable memory device (smart label) dengan computer server (host). Terdapat tiga bagian kunci dalam sistem ini, yakni RFID tag, RFID readers, dan software.

RFID tag merupakan smart label yang bersifat pressure sensitive dengan RFID transponder (atau inlay), tertanam di antara label face stock dan release liner-nya. RFID tag ini dapat memberi banyak informasi melalui sandi yang kemudian akan ditangkap oleh RFID reader. Berbeda dengan barcode, data RFID dapat diakses tanpa harus ada tag-nya. Bahkan multiple RFID smart labels dapat dibaca pada waktu yang bersamaan.

Pengguna utama terbesarnya adalah sektor ritel, termasuk di dalamnya suplier dan distributor. Bahkan salah satu peritel terbesar dunia mewajibkan penggunaan RFID terhadap barang-barang yang akan di pasarkannya.

Mengingat berbagai kemudahan yang diberikan oleh teknologi ini, sejak 2003 penggunaan RFID meningkat dengan pesat. Selain jaminan traceability dari awal hingga akhir, RFID juga menawarkan beberapa keuntungan lainnya yang lebih besar, yakni mempermudah akses ke pasar global, terutama untuk masuk ke negara-negara yang mempersyaratkan full traceability seperti Uni Eropa; memungkinkan untuk meningkatkan efisiensi proses melalui proses sortasi dan pengemasan yang otomatis; dan mengurangi biaya pekerja, karena data tidak perlu diinput secara manual.

Selain itu meningkatnya tuntutan akan traceability di berbagai negara juga mendorong pesatnya permintaan RFID. Di Amerika misalnya, negara dengan US Bioterrorism Act-nya membutuhkan tingkat traceability yang tinggi. Di Jepang, traceability terutama dibutuhkan untuk mencegah pemalsuan produk perikanan mereka. Sedangkan di Asia Tenggara, Vietnam Association of Seafood Exporters dan Producers bekerja sama dengan beberapa lembaga instansi swasta juga telah mengujicobakan penggunaan RFID. Begitupun dengan Thailand, beberapa eksportir udang asal negeri Gajah Putih tersebut juga telah menggunakan RFID. Sistem yang digunakan tersebut memungkinkan para eksportir untuk bereaksi secara cepat jika terjadi kontaminasi, termasuk jika harus melakukan recall.

Lalu apakah RFID akan menggantikan teknologi yang sudah ada, termasuk barcode? Belum, setidak untuk waktu dekat ini. Selain harganya yang relatif lebih mahal, industri juga masih lebih suka mengkombinasikannya dengan metode lain. Hal ini dikarenakan data dan teknologi dari berbagai macam metode tersebut bervariasi, sehingga harus tetap disesuaikan dengan kebutuhan bisnis mereka.

Pengembangan RFID

Untuk perbaikan dan memenuhi kebutuhan pelanggan, para industri penyedia teknologi RFID masih melakukan pengembangan. Misalnya saja, beberapa negara memiliki keterbatasan frekuensi gelombang radio. Akibatnya, akan sulit membaca objek pada jarak lebih dari satu meter. Salah satu solusi yang dapat digunakan adalah dengan memberi baterai pada RFID tag, yang disebut dengan active tag. Namun, harganya menjadi lebih mahal dan memiliki keterbatasan waktu simpan. Kemudian, dikembangkanlah pengggunaan gelombang UHF (Ultra High Frequency). UHF passive tag tersebut distandarisasi dan dipasangkan pada kemasan produk. Masalahnya adalah ketika ada air atau logam, kinerja dari teknologi ini menjadi terganggu. Untuk menjawab kendala tersebut, kemudian digunakanlah gelombang pada kisaran HF (High Frequency). Dengan gelombang ini, teknologi RFID dapat membaca tag pada produk hingga jarak 10 m. Selain itu juga lebih stabil walau berada di dekat air atau logam.

Tidak berhenti di situ, ada perusahaan yang kemudian mengembangkan Surface Acoustic Wave (SAW) chip untuk mengganti silicon chip pada tag. SAW diklaim tidak memiliki threshold voltage. Selain itu, komponen ini juga dapat melakukan sensor terhadap suhu serta lebih mudah digunakan.
Pengembangan-pengembangan lebih lanjut terus dilakukan. Bahkan teknologi RFID yang terbaru bisa digunakan untuk menentukan umur simpan produk. Hendry Noer F



(FOODREVIEW INDONESIA Edisi Desember 2009)

Artikel Lainnya

  • Jan 23, 2021

    Strategi Percepatan Perapan Kecerdasan Buatan

    Penerapan dan adopsi teknologi digital maju seperti AI di industri pangan masih belum sesuai harapan. Banyak industri pangan saat ini berada pada posisi wait and see. Jika pesaingnya menerapkan AI, barulah dia juga akan menerapkan AI. ...

  • Jan 22, 2021

    Inovasi Kecerdasan Buatan untuk Industri Pangan

    Berbagai inovasi penggunaan kecerdasan buatan untuk pangan telah dilakukan di berbagai negara maju. Sebagai contoh, Majalah Forbes (April 2020) menyajikan artikel yang berjudul “This AI Camera Can Help Restaurants Show that Their Food is Safe from Coronavirus”. Penemuan mutakhir ini merupakan terobosan yang cukup nyata dalam industri pangan. Alat ini mampu memastikan bahwa makanan yang dihidangkan terbebas dari virus korona karena telah dipersiapkan dengan protokol kesehatan yang ketat. Hal ini dimungkinkan karena pembuatan makanan dipantau lewat kamera yang menggunakan algoritma cerdas dan teknik image recognition. ...

  • Jan 21, 2021

    Kecerdasan Buatan untuk Industri Pangan 2021

    Saat ini digitalisasi dapat meningkatkan efisiensi bisnis dan industri. Berbagai penelitian telah membuktikan bahwa kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) dan robot mampu melaksanakan berbagai tugas lebih cepat dan lebih baik (presisi) dari pada manusia. Walaupun atmosfir digitalisasi di industri pangan sudah terasa sejak dicanangkannya program “Making Indonesia 4.0” beberapa tahun lalu, namun penerapannya masih belum memuaskan. Diperkirakan baru sekitar 5-10% industri pangan yang sudah melaksanakan program digitalisasi. Selebihnya baru pada tahap pengenalan (familiarisasi) atau bahkan belum mengenal digitalisasi sama sekali. Padahal kalau kita bandingkan dengan luar negeri, negara kita masih jauh tertinggal dalam proses digitalisasi. ...

  • Jan 20, 2021

    Kinerja Pangan Strategis

    Dari sisi suplai, sektor pertanian mencatat pertumbuhan positif dan menjadi bantalan (cushion) di tengah resesi ekonomi Indonesia. Sektor pertanian tumbuh 2,19 dan 2,15% (y-on-y) dan pada Q2 dan Q3- 2020. ...

  • Jan 19, 2021

    Pola Konsumsi Masa Pandemi

    Sepanjang tahun 2020, komponen sisi pengeluaran seluruhnya mengalamai kontraksi, kecuali pengeluaran pemerintah yang mengalami pertumbuhan 9,76% (y-o-y) pada Q3-2020. Pertumbuhan pengeluaran konsumsi rumah tangga masih terkontraksi minus 4,04%, pengeluaran konsumsi LNPRT (Lembaga non-profit yang melayani rumah tangga) juga minus 2,12%, investasi atau pembentukan modal tetap bruto (PMTB) negatif 6,48%, ekspor negatif 10,82%, dan impor lebih parah sampai minus 21,86%. ...