Metode Pendinginan pada Proses Enrobing



Pada proses pendinginan dalam cooling tunnel, terdapat 3 tahapan pendinginan yang harus dilalui. Pendinginan tahap pertama dilakukan untuk menghilangkan panas sensitif baik dalam produk maupun cokelat sehingga pada tahap ini direkomendasikan penggunaan sirkulasi udara di sekitar prosuk sehingga terjadi perpindahan panas konvensi. Selanjutnya, pendinginan tahap kedua dilakukan untuk menghilangkan panas sensitif dan panas laten sehingga pada fase ini diperlukan suhu yang lebih dingin daripada tahap pertama. Pada tahap ini tidak memerlukan sirkulasi udara sehingga transfer panas hanya terjadi secara radiasi. Pada fase ini pula pembekuan cokelat terjadi. Kemudian pada tahap akhir pendinginan, suhu bisa dinaikkan untuk menghindari terjadinya kondensasi yang dapat berakibat pada bloom.

Sundara (2014) menjelaskan bahwa pendinginan menjadi proses yang tergantung pada waktu, bukan tergantung pada energi yang diperlukan. Suhu yang tinggi dengan waktu yang lebih lama umumnya lebih disukai daripada penggunaan suhu rendah dengan waktu proses cepat. Rekomendasi lama pendinginan untuk cokelat hitam, cokelat putih dan cokelat susu dengan cocoa butter substitute (CBE) masing-masing berkisar 6, 8 dan 12 menit. Cokelat susu membutuhkan waktu pendinginan lebih lama karena kandungan lemak susunya lebih tinggi. Adapun pelapisan dengan cokelat compound membutuhkan profil pendinginan yang berbeda tergantung dari komposisinya, misalnya dari kandungan lemak nabati yang berbeda antara satu cokelat compound dengan lainnya. 

Lebih lengkapnya dapat dibaca di FOODREVIEW Indonesia edisi "Snackification" | Desember 2017 | Untuk pembelian atau langganan majalah bisa hubungi langganan@foodreview.co.id

Artikel Lainnya

  • Mar 28, 2021

    Kualitas Pangan Beku

    Produk pangan beku menjadi semakin digemari konsumen karena beberapa alasan seperti: mengurangi kontaminasi, mengendalikan kerusakan pangan yang diakibatkan oleh mikroba, mengendalikan perkembangan mikroorganisme selama penyimpanan, menghambat penurunan zat gizi, serta mempertahankan kualitas organoleptik. ...

  • Mar 27, 2021

    Pertimbangan dalam Reformulasi Produk Minuman

    Dalam reformulasi bahan pemanis produk minuman, pahami bahwa akan termodifikasi terutama cita rasa, kelarutan, dan viskositasnya. Untuk dapat meningkatkan cita rasa dalam proses pengurangan gula, penting untuk memilih pemanis yang tepat yang ditentukan berdasarkan tujuannya. ...

  • Mar 26, 2021

    Strategi Pengurangan Gula dalam Produk Minuman

    Prevalensi penyakit tidak menular (PTM) di seluruh dunia kian meningkat dari tahun ke tahun, begitu juga di Indonesia. PTM juga dikenal sebagai penyakit kronis, cenderung berlangsung lama dan merupakan hasil kombinasi faktor genetik, fisiologis, lingkungan, dan perilaku. ...

  • Mar 25, 2021

    Formulasi dan Fungsionalitas Snack Bars

    Tren kesehatan dan kebugaran pada produk pangan meningkat pesat pada beberapa tahun terakhir karena konsumen beralih dengan lebih memilih produk yang melalui sedikit proses (less-processed) dan lebih alami/organik dibandingkan produk regular.  ...

  • Mar 24, 2021

    Teknologi Snack Bars Ubi Jalar dan Kacang-kacangan

    Snack bars dapat dibuat dari bahan selain tepung gandum, oats dan granola, yaitu tepung ubi jalar, tepung kedelai dan tepung kacang hijau. Laboratorium Pengolahan Pangan, Balai Besar Litbang Pascapanen Pertanian telah melakukan riset dan pengembangan teknologi snack bars yang dibuat dari bahan pangan lokal.  ...