Susu Kambing: Alternatif Menangani Alergi Susu Sapi


 

Berbagai  penelitian alergi pada subjek manusia dan hewan menghasilkan variasi yang berbeda terhadap susu kambing. Susu kambing telah direkomendasikan sebagai pangan pengganti untuk pasien alergi susu sapi dan sekitar 40-100% pasien alergi terhadap protein susu sapi dapat mentolerir susu kambing (Vaquil and Rathee, 2017). Pasien yang mungkin peka terhadap laktalbumin sapi merupakan spesies spesifik. Protein susu lainnya, seperti beta-laktoglobulin, sebagian besar bertanggung jawab atas alergi susu sapi. Laktalbumin  susu kambing menunjukkan reaksi kulit yang berbeda dibandingkan susu sapi, dan beberapa protein susu sapi memberikan insiden  tes kulit positif yang lebih tinggi daripada susu kambing. Studi yang dilakukan telah meneliti respon in vitro protein susu kambing dan protein susu sapi dengan serum penderita alergi, menunjukkan bahwa  IgE anti susu sapi  yang diproduksi oleh anak alergi protein susu sapi bereaksi dengan protein susu kambing. Hasil  penelitian klinis menunjukkan susu kambing tidak cocok bagi  pasien alergi susu sapi karena adanya reaktivitas silang imunologis antara dua protein tersebut. Walaupun beberapa protein susu kambing mempunyai reaktivitas silang imunologis dengan protein susu sapi,  bayi yang menderita alergi saluran cerna dan enteropati kronik terhadap susu sapi dilaporkan sembuh dengan terapi susu kambing. 

 

Sifat hipoalergenik susu kambing menjadi  sangat penting bagi kesehatan manusia dan sangat menarik  untuk produsen susu kambing dan konsumen, terutama di negara-negara berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Karena kandungan as1-kasein susu kambing relatif rendah pada beberapa breed dibanding kandungan as2-kasein dan kontras dengan prevalensi as1-kasein susu sapi, maka hal ini logis jika anak-anak dengan sensitivitas tinggi terhadap as1 -kasein dapat mentoleransi susu kambing dengan baik. Susu kambing dengan genotip as2-kasein menyebabkan sensitisasi usus dan sistemik pada marmut lebih rendah daripada genotip as1-kasein.  Formula hidrolisat ekstensif berbasis susu kambing di Italia telah digunakan dan direkomendasikan sebagai pangan bayi  dengan cow milk alllergy (CMA).  Penelitian sebelumnya menunjukkan susu kambing powder mempunyai pengaruh serupa dengan kolostrum susu sapi dalam mengurangi kerusakan epitel usus tikus yang diinduksi indometasin. Di samping itu, aktivitas faktor pertumbuhan dalam susu kambing pada kultur sel lebih tinggi daripada susu sapi. Lebih tingginya  MCT, MUFA dan PUFA pada susu kambing dibanding susu sapi dapat  mengurangi reaksi alergi terhadap susu sapi.

Di Perancis, studi klinik secara  ekstensif  pada anak-anak alergi susu sapi menunjukkan perlakuan dengan susu kambing menghasilkan hasil positif dalam 93% anak-anak dan direkomendasikan sebagai pertolongan yang berharga pada gizi anak-anak karena alergenitas yang rendah dan  digestibilitas yang lebih bagus daripada susu sapi. 
 
Selengkapnya silakan baca Foodreview Indonesia edisi April 2018 "Food Safety Is A Must". Hubungi langganan@foodreview.co.id atau 0251 8372 333, WA 0811 1190 039.

Artikel Lainnya

  • Jul 15, 2024

    Pemanfaatan Teknologi Membran dalam Produksi Peptida Bioaktif sebagai Ingridien Pangan Fungsional

    Perubahan pola konsumsi masyarakat dewasa ini memicu transformasi industri pangan. Konsumen kini lebih sadar akan kesehatan dan kelestarian lingkungan, mendorong permintaan terhadap pangan fungsional, yang tidak hanya bergizi dan menyehatkan, tetapi juga diproduksi secara berkelanjutan (sustainable). Hal ini membuka peluang bagi pengembangan teknologi pangan yang inovatif dan ramah lingkungan. ...

  • Jul 08, 2024

    SINBIOTIK & MIKROBIOTA USUS

    Kesadaran masyarakat terhadap pentingnya kesehatan terus meningkat. Hal ini mendorong mereka untuk mencari dan memahani berbagai informasi yang berkaitan dengan kesehatan. Salah satu istilah dan informasi yang kini semakin dikenal masyarakat adalah mikrobiota usus (gut microbiota). Secara umum mikrobiota diartikan sebagai komunitas mikroorganisme pada suatu ekosistem.   ...

  • Jun 28, 2024

    Analisis Sensoris untuk Evaluasi Pengembangan Produk Baru

    Untuk mengevaluasi karakterisiktik suatu produk pangan melalui indra manusia seperti aroma, tekstur, rasa, dan penampilan, sangat diperlukan adanya analisis sensoris. Metodologi analisis sensoris ini diatur dalam standar SNI. Beberapa pengujian yang umum digunakan, yakni metode uji segitiga juga uji deskrpsi. ...

  • Jun 27, 2024

    Pameran EastFood (IIFEX) & EastPack Surabaya 2024 Hadir Kembali

    Pameran tahunan terbesar di Surabaya, Pameran EastFood (IIFEX) & EastPack Surabaya 2024 resmi dibuka hari ini, Pameran ini merupakan platform Business to Business yang diharapkan dapat memperluas wawasan para pengusaha pangan dan kemasan tentang potensi pasar di mancanegara sekaligus membentuk jaringan pemasaran mendorong pelaku usaha untuk menghasilkan produk-produk berkualitas serta kompeten.  ...

  • Jun 25, 2024

    Peningkatan Kualitas SDM Indonesia dengan Program Minum Susu

    Kualitas SDM Indonesia selalu mengalami perkembangan, namun masih perlu ditingkatkan. Tantangan utama meliputi peningkatan kualitas pendidikan, akses terhadap layanan kesehatan berkualitas, dan pengurangan ketimpangan ekonomi dan sosial. Pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan kualitas SDM melalui berbagai program dan kebijakan. Diperlukan partisipasi aktif dari seluruh pemangku kepentingan. ...